Sunday, October 3, 2010

kelahiran baru...

Salam...

Baru saja pulang dari JASSI di Mangalore, dalam keadaan bas yang seperti kuda, semua kelihatan letih dan penat. Entah apa yang menggerakkan jemari menari laju menulis bait bicara, mungkin rindu yang terlalu setelah sekian lama meninggalkan blog hingga usang bagai tiada empunya.

Jassi kali ini sememangnya membawa manfaat meskipun punya ruang2 yang boleh diperbaiki. Akan tetapi kepulangan kali ini membuka ruang dan kesedaran dalam azam baru bahawa jiwa seorang doktor harus punya hikmah. Sudah tentu saya tidak peroleh semangat ini secara langsung menerusi program2 yang dijalankan, namun sedikit sebanyak berbekas di jiwa.

Saya mencari2 ma'na sebenar menjadi seorang doktor sebagai Siti Nuhara. Barangkali saat ini yang terlintas di minda adalah menjadi seorang pensyarah yang mengkaji secara dalam proses islamisasi ilmu kedoktoran lantas menyumbang secara langsung kepada doktor2 muda sebagai bekalan menjadi Muslim yang benar.

Barangkali impian ini terlalu ideal, barangkali juga saya tidak punya kesempatan menyaksikan islamisasi ilmu perubatan ini berjaya terlaksana, namun cukuplah sekiranya berupaya menjadi salah satu rantai2 yang menyatukan.

Gagasan ini barangkali tampak remeh apatah lagi diutarakan seorang gadis muda yang tidak punya sebarang pendidikan langsung akan falsafah islamisasi ilmu malah belum tamat MBBS dan bergelar doktor. Namun berimpian itu tidak salah, bukan?

Sewaktu slot motivasi, penceramah bertanya apakah definisi kejayaan dan bagaiman mengecap kejayaan, secara kasar dapat saya rumuskan jawapan para peserta sangat bersifat 'general' dan permukaan. "Saya ingin menyumbang kepada masyarakat." "Saya ingin menjadi seorang doktor yang beriman dan beroleh dunia juga akhirat." "Saya ingin menjadi seorang doktor pakar."

Rumusan saya, ramai dalam kalangan pelajar perubatan yang berjuang tanpa perancangan sempurna. Ramai berimpian menjadi manusia berbakti tapi gagal mencari peluang bagaimana untuk berbakti. Barangkali jawapan seperti "Saya ingin menubuhkan sebuah institusi khas bagi mendidik remaja yang tersalah jalan agar mampu mengenal Tuhan dan agamanya." atau "Saya ingin menyertai Mercy sebagai sukarelawan yang berbakti tanpa berkira pulangan material" atau "Saya ingin mendidik anak2 bangsa melalui kerjasama doktor sefikrah turun padang dan memberi pendidikan secara langsung" atau "Saya ingin mendalami ilmu perubatan Islam agar dualisme antara Conventional Medicine dan Prophetic Medicine dapat dileraikan" dan sebagainya. Tidak ada jawapan yang menjurus secara langsung. Tidak ada.

Mengapakah?

Barangkali kesibukan belajar menjadi penghalang.

Barangkali sifat apati menjadi sandaran.

Terlalu banyak kebarangkalian.

Akan tetapi isu kualiti doktor yang semakin merundum tidak harus dipandang enteng. Doktor satu ketika dahulu dilihat sebagai 'wise man' kini hanya menjadi pembaik mesin yang menanggapi manusia tidak lebih dari sistem2 yang hilang fungsi dan harus dibaiki.

Penafian Modern Medicine akan unsur2 metafizik (ghaib) menyebabkan seorang doktor muslim keliru malah gagal menyatukan aspek2 kerohanian dan islam secara akar umbi. Setakat menasihati pesakit untuk bertawakal, berdoa dan beribadat ketika sakit tidak cukup bagi saya, seorang doktor muslim harus kenal warisan perubatan Islam secara mendalam, sedar penafian aspek ketuhanan dalam sistem perubatan moden yang sekular, malah mencari jalan agar yang Hak mendapat tempat sewajarnya.

Pandangan alam yang benar akan tanggungjawab seorang doktor membuatkan bahu saya ditimpa jabal Uhud. Tanggungjawab sosial, mendidik, menjadi contoh, mencegah dan mengubati diamanahkan Allah sekiranya kita sedar dan punya kefahaman yang benar.

Bagaimana? Masih mahu berdiam diri dan hidup dengan buku seolah2 dunia luar itu bukanlah sebahagian dari kita?


5 comments:

gman said...

welcome back. and may your dream come true.

aku pilih doktor because i want to help people in poor country, mcm mercy and all. and as simple as it sound, that really was the reason. :)

OyOp said...

lama x baca tulisan ko....

I choose doctor becoause I wanna be a better person,inside and outside and helps other person to have a better life....for my country,my community,my religion....

andalus said...

hati sangat dekat dengan sains perubatan..tapi bukan pelajar perubatan..curious nak tahu banyak pasal Prophetic Medicine yg Rahmatal lila'lameen tu..dulu pernah dapat pdedahan sikit je...harap sudi2 tulis mngenai itu bila2 nanti... :)

andalus said...

hati sangat dekat dengan sains perubatan..tapi bukan pelajar perubatan..curious nak tahu banyak pasal Prophetic Medicine yg Rahmatal lila'lameen tu..dulu pernah dapat pdedahan sikit je...harap sudi2 tulis mngenai itu bila2 nanti... :)

Baihaqi said...

minta izin copy 1/3 drpd tulisan kamu- 2perenggan terakhir-