Sunday, May 17, 2009

tiada tajuk...

Bismillahirrahmaanirrahim...

Saya capik hari ini. Letih terlalu dengan maklumat tanpa makna. Betapa saya mengerti sedalamnya kalau ilmu perubatan ini juga datangnya dari Allah, maka harus jua sampai kepada Empunya ilmu. Namun sistem perubatan yang dibina dari Barat ini sama sekali menghilangkan unsur kerohanian di dalamnya, hingga untuk menzahirkan unsur ketuhanan dalam ilmu perubatan ini harus saya cari dari sumber2 tertentu yang terkadang tersekat dek kekangan masa melampau.

Capik? Barangkali tidak secapik masyarakat Malaysia yang mual melayan kerenah politikus berhelah. Sejujurnya saya yang buta politik ini gagal mengerti sistem apakah yang sebenarnya diguna pakai dalam realiti politik di Malaysia, Siyasah Hayawaniyyah? Siyasah 'Aqliyyah? Atau Siyasah Syari'yyah? Biarlah... Menggelar dan digelar, bibit2 selisih kaum, dan kekasaran pelbagai buat pemerhati luar jadi muak. Biar bicara seiring langkah. Kalau bukan upaya, turun saja dari takhta!

Emosikah? Barangkali gara2 terperap dengan buku menggunung. Sedih juga mengenang paper practical Physiology yang lunyai saja barangkali. Biarlah... Ada kifarah di situ saat saya merenung... Biar, Allah masih sayang akan diri...

Kenapa bicara tentang dualisme ilmu dan politik di atas?

Bayangkan, di sini segalanya hanya belajar. Belajar mengenal maklumat, di mana erti ilmu. Saya gagal mewujudkan perkaitan sempurna setiap isi pembelajaran di sini dengan sistem ilmu sebenar Islam yang mana Fardhu Kifayah harus akhirnya bersatu dengan Fardhu Ain.

Sistem yang mengajar bagaimana menjadi doktor yang punya kepakaran, punya upaya mengingat sempurna, tidak semestinya melahirkan doktor yang kenal Tuhan. Kenapa? Kerana sistem ini asal usulnya terzahir dari manusia yang tidak percaya Tuhan. Kaji sendiri sejarah Hippocrates...

Penentu taraf dan standard kemajuan diletak pada permukaan seperti Indeks Pembangunan Insan PBB yang melihat pada faktor jangka hayat, pencapaian pendidikan dan Kadar Hasil Kasar Negara. Tidak pula diambil kira negara2 maju ini punya rakyat tersisih di tepi jalan yang tinggi, kadar pembunuhan, pelacuran, kadar bunuh diri... Owh, tentera Israel juga semakin ramai bunuh diri gara2 tekanan terlalu... Berjuang tanpa Tuhan... Harus hati kosong, jiwa kacau...
Saya rindu ikut serta dalam kajian kitab2 lama Melayu bersama seseorang di Malaysia. Terlalu jauh tak tergapai...

Serabut sungguh post kali ini...

Bayangkan! Sekularisme ini semakin tenat! Jangan sampai yang tinggal di hujung hanya perca yang tak termampu disatukan...

Kata Crabb, ahli semantik Inggeris,

Depravity, depravation and corruption all of them are applied to objects which are contrary to the order of God. Depraved state of morals are more open and public, in defiance of all decorum such as barbarism, but a corrupt state of society is when vices secretly insinuated themselves into all principles and habits of men, and concealed its deformity under the fair semblance of virtue and honour such as during the Roman empire.


Maka, apabila amalan yang tidak baik dipopularkan, bagaimana mahu dizahirkan citra sejati muslim. Kata seseorang, yang susah baginya bukanlah menjadi pemimpin atau sebagainya, namun menjadi muslim yang berserah sepenuhnya kepada Allah. Dalam susah jua dalam senang...

Usaha pembinaan ini harus bermula dari individu muslim, namun binaan di atas tidak harus juga dilupakan. Biar berperingkat dengan sentuhan hikmah mengikut panduan Al Quran dan Sunnah. Menjangkau usia 20 tahun, harus sedar kalau permainan emosi jangan sampai melengah juang. Biar sebati segalanya dengan agama. Saya tertanya2 mungkinkah ada pria dari langit akan bisa melaksana konsep globalisasi melebar luas sinar hakiki ke melata buana, ataukah globalisasi ini benar2 jadi sentralisasi sebagaimana bicara Zeenath Kausar? Di manakah kamu?

Yang terlihat di sekeliling hanya yang kurang upaya, saya juga begitu barangkali. Hai Nuhara...Sabar...

Tajuk post ini tiada tajuk, kerana jujur! Saya tiada idea untuk tajuk, tak merancang menulis apa, hanya letak tangan di atas keyboard dan inilah yang terhasil...

3 comments:

padi said...

setiap perkara itu pasti asa perkaitan nya cuma yg membezakan setiap itu adalah cara ia berkait, tersirat atau tersurat...semuanya akan terselah jua...biar masa yang menentukannya...teruskan pencarian mu...

FAKHRUL said...

sabar ye Dr.ara..
-hazabe-

aisyarazak said...

all d best!~